New York (ANTARA) – Dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), sementara euro melemah karena harga minyak melonjak lebih tinggi lagi dengan Presiden AS Joe Biden siap untuk mengumumkan, bersama para pemimpin Eropa, sanksi baru terhadap Rusia selama perjalanannya ke Eropa.

Biden dijadwalkan tiba di Brussels pada Rabu (23/3) malam dalam perjalanan luar negeri pertamanya sejak perang di Ukraina dimulai, dan akan bertemu dengan para pemimpin NATO dan Eropa dalam pertemuan puncak darurat di markas aliansi militer Barat. Sumber mengatakan paket AS akan mencakup langkah-langkah yang menargetkan anggota parlemen Rusia.

Harga-harga komoditas seperti minyak dan gandum telah naik karena ketegangan di Ukraina meningkat, memberikan tekanan tambahan pada inflasi yang sudah tinggi karena hambatan rantai pasokan. Meningkatnya inflasi telah menyebabkan banyak bank sentral, termasuk Federal Reserve AS, mengambil langkah-langkah untuk mengendalikan harga, seperti dengan menaikkan suku bunga.

“Aliran modal akan menjadi saya tidak ingin berada di Eropa, lebih dekat ke Ukraina secara harfiah dalam arti geografis, tetapi juga merupakan dampak dari sanksi, ada banyak uang yang berputar keluar dari Eropa. dan kembali ke Amerika Serikat,” kata Huw Roberts, kepala analitik di Quant Insight.

“Jika kita mendapatkan sanksi lagi, maka orang-orang mengatakan pukulan balik terhadap Barat akan menimpa Eropa secara tidak proporsional.”

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya naik 0,097 persen, dengan euro turun 0,17 persen menjadi 1,1008 dolar AS.

Harga minyak mentah naik lebih dari 5,0 persen pada Rabu (23/3), didukung oleh gangguan pada ekspor minyak mentah Rusia dan Kazakh.

Rubel Rusia menguat 8,65 persen versus greenback di 89,50 per dolar setelah mencapai tertinggi satu bulan di 87,50 setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Rusia akan mencari pembayaran dalam rubel untuk penjualan gas dari negara-negara “tidak ramah”.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell meningkatkan kemungkinan menaikkan suku bunga lebih dari 25 basis poin pada pertemuan mendatang, sikap yang lebih agresif yang digaungkan oleh pembuat kebijakan lainnya, yang telah mendukung greenback dan membantu meningkatkan imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun hingga lebih dari 2,4 persen.

Pada Rabu (23/3), Presiden Fed San Francisco, Mary Daly dan Presiden Fed Cleveland, Loretta Mester menjadi pembuat kebijakan Fed terbaru yang mengindikasikan kenaikan yang lebih besar akan segera terjadi pada pertemuan bank sentral Mei.

Jefferies pada Rabu (23/3) memperbarui perkiraan Fed sehubungan dengan komentar Powell dan sekarang melihat kenaikan suku bunga 50 basis poin pada pertemuan Mei dan Juni, diikuti oleh kenaikan 25 basis poin pada sisa pertemuan 2022.

Yen Jepang melemah 0,30 persen menjadi 121,12 per dolar, sementara pound Inggris terakhir diperdagangkan pada 1,3207 dolar, turun 0,42 persen sehari setelah sebelumnya mencapai tertinggi tiga minggu di 1,3298 dolar.

Inflasi di Inggris melonjak lebih cepat dari yang diperkirakan bulan lalu, mencapai tertinggi baru 30 tahun pada kenaikan 6,2 persen dari tahun ke tahun. Menteri keuangan Inggris Rishi Sunak memotong pajak untuk pekerja dan mengurangi bea atas bahan bakar menyusul data inflasi, saat ia berusaha untuk melunakkan tekanan biaya hidup yang parah dengan latar belakang kenaikan harga-harga yang cepat dan perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Yen melemah terhadap dolar baru-baru ini, dengan mata uang tergelincir ke level terendah baru enam tahun di 121,40 per dolar, karena jalur masing-masing bank sentral telah menyimpang. Gubernur bank sentral Jepang (BoJ) Haruhiko Kuroda mengatakan pada Selasa (22/3) bahwa bank sentral harus mempertahankan kebijakan moneter yang sangat longgar karena inflasi yang didorong oleh biaya-biaya baru-baru ini dapat merugikan perekonomian.

Di pasar mata uang kripto, bitcoin terakhir turun 0,98 persen menjadi 42.179,99 dolar AS dan ethereum terakhir turun 1,32 persen menjadi 2.962,69 dolar AS.

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.